Entri Populer

Friday, 10 April 2015

celoteh tentang Misteri Patung Garam karya Ruwi Meita



Sejak melihat tiga calon kover buku ini, saya sudah tertarik. Buku ini tentang pembunuhan, jenis kesukaan saya. Jadi, tentu saja saya ikut memilih kovernya. Ahahahahah….
Setelah terbit, saya ingin cepat-cepat punya.
Begitu melihat Mini GK, salah satu teman, janjian dengan penulisnya di facebook, saya titip ke dia. Tapi, ternyata, Mini batal ikut. Dia menyarankan agar saya ketemuan saja atau langsung pesan ke penulis, toh sama-sama di Jogja. Tapi, saya malu. Saya kan pemalu. Hyakakakakak… Bukan, sih. Saya cuma lebih suka tetiba bikin ulasan aja.

Jadi, saya titip ke teman lain yang memiliki toko buku online, Moza namanya. Nama tokonya Muzapedia kalo nggak salah.

Ternyata, dia kesulitan untuk mendapatkannya di stok gudang. Sudah habis terkirim, katanya. Jadi, dia menawarkan membelikan ke toko buku, tapi dengan diskon sesuai harga toko.
Saya sepakat. Pokoknya, saya mau segera baca. 

Setelah dapat bukunya, teman saya SMS. Demikian saya ketik ulang, persis.

Harga bukunya 49.000 diskon 15% jadi 43.000 Soalnya sya ambil 1.400

Hah? Hari gini masih ada penjual model beginih…?
Saya iyakan aja segera.

Begitu ketemu langsung, saya tanya ke dia. 

“Kamu ngambil untung Cuma segitu nggak rugi?
Nggak ngambil uang bensin? Dipotong lagi aja, Za.”

Dia cuma senyum-senyum sambil bilang. “Tadi aku sekalian ada urusan, kok.”

Aish, ampon, ya sudahlah….








Begitulah kisahnya bagaimana akhirnya buku ini bisa saya dapatkan.


Tapi, setelah membaca Prolog, saya merasa harus punya waktu khusus buat baca buku ini. Kalo disambi terlalu lama, bisa-bisa gregetnya ilang. *aish istilahnya*

Dan akhirnya, malah keduluan dua temen kerja saya. Mereka sudah selesai baca.
Sampai saat ini, saya baru separo jalan. Rehat bentar sebelum lanjut baca. Perihal kenapa saya rehat, nanti saya ceritakan di bagian ulasan lengkap buku ini. 



No comments:

Post a Comment

Pages

There was an error in this gadget